PENGALAMAN KOMUNIKASI PELANGGAN ZALORA.CO.ID (Studi Fenomenologi Pelanggan Zalora.co.id)

Widya Andhika Aji, Tandiyo Pradekso, Nurist Surayya Ulfa

Abstract


1
PENGALAMAN KOMUNIKASI PELANGGAN ZALORA.CO.ID
(Studi Fenomenologi Pelanggan Zalora.co.id)
Oleh:
Widya Andhika Aji
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Diponegoro Semarang
ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengalaman komunikasi dan
pemahaman penerimaan konsumen terkait pesan komunikasi pemasaran dalam
berbelanja di Zalora.co.id. Dengan menggunakan sampel pada lima informan
dan metode wawancara, dapat ditarik kesimpulan: Pelanggan Zalora.co.id
memiliki pengalaman komunikasi berkaitan dengan pesan promotif yang berupa
media iklan, direct marketing, dan sales promotion. Persepsi konsumen terkait
pesan komunikasi pemasaran dalam berbelanja di Zalora.co.id selama ini adalah
baik mengingat konsumen selalu merasa puas dengan harga dan kualitas produk
yang ditawarkan pihak Zalora. Pesan yang ditangkap informan dari iklan yang
dilakukan pihak Zalora adalah bahwa konsumen maupun calon konsumen
didorong dan diajak untuk berbelanja dan berbelanja lagi Pesan yang ditangkap
informan dari iklan Zalora melalui direct marketing antara lain adalah: sangat
efektif dan praktis karena tanpa harus bertatap muka dapat bertransaksi langsung
dan mudah, kemudian juga tampilan web yang menarik membuat mereka ingin
berbelanja. Pesan yang ditangkap dari iklan melalui sales promotion ini adalah
diskon yang besar membuat konsumen untuk “terikat” pada Zalora dan mereka
menjadi semakin tertarik untuk berbelanja di Zalora.co.id dengan adanya diskon
yang besar tersebut.
Keywords: pengalaman komunikasi, pesan komunikasi, direct marketing, sales
promotion, iklan.
2
COMMUNICATION EXPERIENCE OF CONSUMERS ZALORA.CO.ID
(Phenomenological Approach)
ABSTRACT
This research purposed to analyze the consumers’ experience and
understanding of acceptance communication message when they are shopping at
Zalora.co.id. Participants are five informan and the data technique used are depth
interview. The conclusion are: Consumers’ Zalora.co.id have communivation
experience related to the message through advertising, direct marketing, and sales
promotion. Consumers’ perception related to the marketing communication when
they are shopping at Zalora.co.id are good because they always satisfied with the
product and quality product from Zalora. Message that participants can say from
Zalora is that consumers always pursue to shop and shop more. The message that
consumers’ understand from the advertising through direct marketing is that very
effective and practival because without face to face, they can make transaction
and this is easy to do, the website also make them more interested in shopping
more and more. The message that consumers’ understanding from sales promotion
is the big discount make them “tied” with Zalora and they more interesting to but
product from Zalora.co.id.
Keywords: experience, communication, messagem direct marketing, sales
promotion, advertising.
3
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Trend belanja online menjadi fenomena baru dalam paradigma berbelanja
masyarakat Indonesia saat ini. Masyarakat lebih senang meluangkan waktu untuk
berbelanja online daripada berkunjung ke toko secara langsung untuk membeli
barang yang mereka inginkan. Arnold Sebastian Egg yang merupakan pendiri
situs jual beli tokobagus.com memprediksi bahwa nantinya semua orang akan
berbelanja online, saat ini seluruh bisnis mulai mengusung tokonya ke online
(BeritaBali.com, 2013). Pernyataan Arnold tersebut didukung dengan survey
yang dilakukan perusahaan e-commerce asal Jepang, Rakuten, bahwa 80%
pengguna internet di Indonesia mulai berbelanja online dalam dua tahun terakhir.
Sedangkan Survei lain yang dilakukan oleh VeriTrans dan DailySocial
pada 584 pelanggan e-commerce di Indonesia mengenai tren belanja online
mengungkap sebanyak 37% responden menyebutkan produk yang mereka beli
melalui internet adalah pakaian (fashion). Di posisi berikutnya adalah pemesanan
layanan perjalanan (20%) dan media yang dikonsumsi secara elektronik seperti
musik, video dan game (20%) dan lainnya (18%), elektronik (13%) dan buku
(8%) (Rinaldi, 2013: 2).
Di ranah online fashion store, Zalora yang muncul padaawal 2012
langsung melejit menjadikannya sebagai salah satu dari sembilan e-commerce
paling berjaya di Indonesia yang di antaranya adalah Lazada Indonesia, Zalora
Indonesia, Berybenka, PinkEmma, Bilna, Plasa, Reebonz, LivingSocial dan Food
Panda. Setelah sukses di 8 negara di dunia seperti Brazil, India, Australia, Zalora
yang terhitung pemain baru di Indonesia siap meramaikan pasar bisnis fashion
Indonesia. Mei 2013 menjadi sejarah bagi Zalora yang baru saja merayakan
pemesanan ke 1 juta dan mencapai angka penjualan hingga USD 100 juta yang
setara dengan 1 Triliun Rupiah (Azmil, 2013: 2).
Penjualan Zalora yang menjanjikan tersebut mengundang banyak investor
untuk berlomba menanamkan modal ke Zalora, salah satunya adalah Tengelmann
Group, perusahaan retail Eropa yang sudah berdiri 145 tahun lalu dan memiliki
4.000 toko di 15 negara, telah mengucurkan dana sebesar 249 miliar untuk toko
online tersebut (Sawers, 2013: 1). Performa Zalora di pasar Indonesia dapat
dibilang membuahkan hasil yang memuaskan dan menjanjikan untuk terus
mengembangkan bisnis mereka di Indonesia. Hal ini didukung oleh pertumbuhan
kelas menengah di Indonesia yang merupakan pertumbuhan kelas menengah
paling tinggi yaitu mencapai 56,6% di regional Asia Pasifik dengan pengeluaran
tiap tahunnya mencapai USD 3000. Perilaku konsumen kelas menengah tersebut
sangat mobile dan mudah berubah, mereka bisa dengan cepat berganti-ganti
merek, dan ini menjadikan para pemasar harus terus bergerak mengikuti
mobilitas konsumen, harus ada penyempurnaan di produknya, berinovasi yang
baru, kemudian mengubahstrategi harganya, distribusinya, promosinya
dikombinasikan sedemikian rupa, pesan-pesannya juga tidak monoton.
Pengguna internet diperkirakan akan terus bertambah menjadi 149 juta
pengguna serta terdapat indikasi bahwa berbelanja online akan semakin populer di
Indonesia, Jepang, dan Thailand pada 2015. Hal tersebut didukung dengan
4
kemudahan akses internet yang semakin mobile menjadi salah satu pendorong
bagi pebisnis Indonesia untuk terus menggeluti dunia ini. (Rahayu, 2012:
2).iTeknologi Informasi tidak dipungkiri membawa perubahan yang signifikan
terhadap bisnis dan gaya hidup masyarakat sekarang ini dalam mendukung
belanja online mereka. Berdasarkan survey dari Rakuten, orang Indonesia dan
Thailand 50% lebih suka berbelanja dengan perangkat bergerak mereka,
dibandingkan orang Taiwan. Bila dibandingkan dengan orang Amerika dan Eropa,
orang Indonesia dua kali lebih suka berbelanja dengan perangkat bergerak.
Sejalan dengan itu, riset lain dari BuzzCity pada awal 2012 mendapati
bahwa 27% pebelanja online dari Indonesia sudah memakai perangkat bergerak
mereka untuk berbelanja. survei itu juga mendapati bahwa orang Indonesia tiga
kali lebih suka merekomendasikan suatu barang kepada teman-temannya di
jejaring sosial, ketimbang negara lain. (Rahayu, 2012: 4). Dalam perkembangan
pertumbuhan situs web dikenal istilah Web 2.0 yang menunjukkan jenis web yang
“hidup” dan diisi oleh penulis secara periodik sehingga menimbulkan fenomena
baru yaitu blog dan social networking services (SNS) atau lebih populer dengan
sebutan situs jejaring sosial. Dengan melihat kedudukan internet saat ini terjadi
perubahan perilaku konsumen dalam mengkonsumsi media. Jika dulu konsumen
hanya menonton televisi, membaca majalah, surat kabar dan sebagainya kini
mereka juga menjelajah internet. Online media sudah menjadi point of contact
yang tidak dapat diabaikan, sehingga para pemilik brand harus masuk ke dalam
point of contact tersebut. Oleh sebab itu dibutuhkan strategi pemasaran yang tepat.
Populasi mall online atau e-retailerbaru semakin marak meramaikanMall
online ini sehinggadiperlukan strategi pemasaran untuk mendapatkan dan
mempertahankan customer mereka. Begitu juga Zalora yang memiliki website
resmi www.zalora.co.id, portal e-commerce atau mall online ini adalah anak
perusahaan asing yang dikenal dengan nama zalando.com. Perusahaan yang
merajai pasar Brazil dan Thailand ini, baru saja mengeluarkan laporan penjualan
per akhir Desember 2012 dengan rata-rata pemesanan hariannya adalah 600-700
transaksi, rata-rata pembeli mengeluarkan uang kisaran Rp 150-350 ribu.
Zalora Indonesia adalah situs web belanja kebutuhan fashion yang
menawarkan produk-produk dari berbagai brand terkemuka, baik lokal maupun
internasional. Zalora Indonesia didirikan pada tahun 2012 dan merupakan salah
satu cabang dari situs belanja online terbesar Eropa Zalando. Kelebihan yang
ditawarkan oleh Zalora Indonesiayaitu, pelanggan tidak dikenakan biaya untuk
pengiriman ke seluruh Indonesia dan garansi pengembalian barang jika pelanggan
tidak puas atas produk yang diterimanya. Grup Zalora International di Asia terdiri
dari Zalora Indonesia, Zalora Singapura, Zalora Malaysia, Zalora Vietnam, Zalora
Taiwan, Zalora Thailand, Zalora Filipina. Zalando merupakan projek dari Rocket
Internet, yang merupakan e-commerce terkenal dari Rocket Internet. Rocket
Internet sendiri menyediakan bantuan teknologi, modal dan jasa lainnya untuk
membuat perusahaan-perusahaan Internet yang inovatif. Kantor pusatnya terdapat
di Berlin, Jerman, projek yand dimiliki Rocket Internet antara lain Zalando,
TopTarif, eDarling, Groupon (sebelumnya CityDeal), dan lain-lain.
Penelitian ini akan difokuskan pada pelanggan Zalora.co.id dengan strategi
pemasarannya yang telah sukses menggeser positioningbeberapa pemain lama di
5
toko fashion online. Selain itu marketing communication yang baik melalui iklan
online yang kuat, branded product yang tidak lokal produk serta promosi gencar
menjadi strategi jitu Zalora dimata konsumennya untuk meningkatkan
penjualannya.
1.2 Perumusan Masalah
Penelitian ini berusaha untuk mengetahui pengalaman komunikasi dan
pemahaman penerimaan konsumen terkait pesan komunikasi pemasaran dalam
berbelanja di Zalora.co.id.
HASIL
2.1. Deskripsi Tekstural Gabungan
2.1.1. Iklan
Iklan merupakan media promosi satu arah yang disalurkan kepada
konsumen dengan tujuan membujuk untuk membeli dan bersifat nonpersonal.
Iklan Zalora.co.id yang dijumpai oleh informan penelitian ini
adalah informan pertama dan kelima. Mereka menjumpai iklannya di saluran
televisi MNC TV, dan majalah Gogirl/dresscode. Menurut informan tersebut
iklannya sangat menarik dan terutama karena gambarnya menarik
diperankan oleh model yang dianggap representatif dan eksklusif serta
adanya diskon yang dipromosikan secara gencar.
Pesan yang ditangkap informan dari iklan yang dilakukan pihak Zalora
adalah bahwa konsumen maupun calon konsumen didorong dan diajak
untuk berbelanja dan berbelanja lagi terus sehingga mereka bisa “menggaet”
banyak konsumen untuk membeli berbagai produk yang ditawarkan Zalora
dari mulai produk sepatu, baju, aksesoris, maupun produk lainnya.
2.1.2. Direct Marketing
Direct marketing merupakan bagiandari program komunikasi
pemasaran dan dilakukan langsung pada customer, misalnya: Twitter,
Instagram (sosial media),SEO (google ads, facebook ads), dan mailing list.
Berdasarkan pada hasil wawancara yang dilakukan oleh peneliti, diketahui
bahwa direct marketing yang ditemui adalah pada informan pertama, kedua,
ketiga , keempat dan kelima. Jadi semua informan pernah menjumpainya.
Direct marketing yang ditemukan antara lain di Twitter , Portal
Online dan SEO, kolom Google Ads, Facebook ads. Paling sering
ditemukan adalah di Facebook ads dan promo Twitter. Hal ini disebabkan
karena jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter saat ini sangat booming
di dunia maya dan menjadi direct marketing yang sangat efektif dalam
merangkul konsumen dan calon konsumen untuk online shopping seperti
Zalora.
Pesan yang ditangkap informan dari iklan Zalora melalui direct
marketing antara lain adalah: sangat efektif dan praktis karena tanpa harus
bertatap muka dapat bertransaksi langsung dan mudah, kemudian juga
6
tampilan web yang menarik membuat mereka ingin berbelanja. Mereka yang
pada awalnya tidak tertarik, lama kelamaan menjadi tertarik karena iklan
terus menerus muncul ketika mereka sedang membuka facebook, google,
maupun twitter.
2.1.3. Sales Promotion
Sales promotion merupakan bentuk persuasi langsung melalui
penggunaan berbagai insentif, umumnya berjangka pendek, yang dapat
diatur untuk merangsang pembelian produk dengan segera atau
meningkatkan jumlah barang yang dibeli konsumen atau pedagang (kupon,
undian, diskon, kontes). Sales promotion ditemukan oleh informan pertama,
kedua, ketiga, keempat dan kelima. Jadi semua informan telah menemui
sales promotion Zalora.co.id.
Adapun bentuk dari sales promotion yang mereka temui adalah berupa
kupon pemberian teman, dari atasannya, dari voucher belanja, dengan
jumlah yang bervariasi dari Rp 50.000; Rp 100.000 hingga Rp 200.000.
Informan yang telah menjadi member kemudian juga diberikan voucher
lewat email setiap bulannya. Pesan yang ditangkap dari iklan melalui sales
promotion ini adalah diskon yang besar membuat konsumen untuk “terikat”
pada Zalora dan mereka menjadi semakin tertarik untuk berbelanja di
Zalora.co.id dengan iming-iming diskon yang besar tersebut.
2.2. Deskripsi Struktural Gabungan
Dalam menyusun deksripsi struktural, peneliti menggunakan langkah
berupa interpretasi terhadap penyataan-pernyataan orisinil dari subjek
penelitian tentang pengalaman komunikasi berbelanja di Zalora co.id dan
penerimaan komunikasi pemasaran yang diterimanya.
Sedangkan ditinjau dari penerimaan komunikasi pemasaran informan
penelitian, dapat dikatakan bahwa pesan yang disampaikan Zalora kepada
konsumennya adalah untuk supaya mereka membeli kembali di Zalora untuk
sekarang dan kemudian hari atau seterusnya. Maka dapat dikatakan bahwa
penerimaan komunikasi pemasaran telah baik dilakukan oleh subjek dan
pihak Zalora dapat disarankan untuk mempertahankan jenis promosi nya
tersebut bahwa lebih sering melakukan bentuk promosi baru melalui sarana
atau media baru lainnya. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan jumlah
konsumen di masa mendatang.
Berdasarkan pada pesan yang ditangkap kelima informan diketahui
bahwa ternyata muncul beberapa tema yang terkait promosi yang dilakukan
Zalora, yaitu e- shopping behavior, e-excitement dan impulsive buying.
Dalam tiga tema tersebut, lima orang informan mendeskripsikan perilaku eshopping
behavior dimana informan menghabiskan sebagian besar
waktunya berinteraksi dengan internet dan meluangkan waktu khusus untuk
berinteraksi dengan media promosi dari zalora.co.id, baik langsung ke
websitenya maupun lewat akun sosial media sehingga yang bersangkutan
mempertimbangkan untuk belanja. Sedangkan tema e-shopping excitement
di tunjukkan oleh informan kedua, ketiga, keempat dan kelima dimana
7
keempat informan tersebut menyebutkan bahwa website zalora.co.id
memberikan penawaran menarik dan informasi produk yang lengkap
sehingga yang bersangkutan berbelanja. Sedangkan tema impulsive buying
di tunjukkan oleh informan kedua, ketiga dan kelima dimana yang
bersangkutan melakukan pembelian berulang disaat yang bersangkutan tidak
membutuhkan produk yang dibeli karena tergiur diskon dan penawaran
zalora.co.id
PENUTUP
Penelitian ini menggambarkan tentang pengalaman komunikasi dan
pemahaman penerimaan konsumen terkait pesan komunikasi pemasaran dalam
berbelanja di Zalora.co.id. Wawancara mendalam dilakukan kepada lima
responden yang memenuhi kriteria sebagai subjek penelitian. Ditemukan hal-hal
yang menarik melalui komunikasi dan pemahaman penerimaan konsumen terkait
pesan komunikasi pemasaran dalam berbelanja di Zalora.co.id. Berdasarkan
penelitian dan analisis temuan penelitian, terdapat beberapa kesimpulan, dan
implikasi, baik secara akademis maupun praktis, sebagai berikut:
3.1. Kesimpulan
Berdasarkan pada hasil analisis dan pembahasan pada bagian sebelumnya,
maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Pelanggan Zalora.co.id memiliki pengalaman komunikasi berkaitan
dengan pesan promosi yang berupa media iklan, direct marketing, dan
sales promotion.
2. Iklan Zalora.co.id yang dijumpai oleh informan penelitian ini adalah
informan pertama dan kelima. Mereka menjumpai iklannya di saluran
televisi MNC TV, dan majalah Gogirl/dresscode. Menurut informan
tersebut iklannya sangat menarik dan terutama karena gambarnya
menarik diperankan oleh model yang dianggap representatif dan
eksklusif serta adanya diskon yang dipromosikan secara gencar. Pesan
yang ditangkap informan dari iklan yang dilakukan pihak Zalora adalah
bahwa konsumen maupun calon konsumen didorong dan diajak untuk
berbelanja dan berbelanja lagi terus sehingga mereka bisa “menggaet”
banyak konsumen untuk membeli berbagai produk yang ditawarkan
Zalora.
3. Direct marketing yang ditemui adalah pada informan pertama, kedua,
ketiga , keempat dan kelima. Direct marketing yang ditemukan antara
lain di Twitter , Portal Online dan SEO, kolom Google Ads, Facebook
ads. Paling sering ditemukan adalah di Facebook ads dan promo
Twitter. Pesan yang ditangkap informan dari iklan Zalora melalui direct
marketing antara lain adalah: sangat efektif dan praktis karena tanpa
harus bertatap muka dapat bertransaksi langsung dan mudah, kemudian
8
juga tampilan web yang menarik membuat mereka ingin berbelanja.
Mereka yang pada awalnya tidak tertarik, lama kelamaan menjadi
tertarik karena iklan terus menerus muncul ketika mereka sedang
membuka facebook, google, maupun twitter.
4. Sales promotion ditemukan oleh informan pertama, kedua, ketiga,
keempat dan kelima. Jadi semua informan telah menemui sales
promotion Zalora.co.id. Pesan yang ditangkap dari iklan melalui sales
promotion ini adalah diskon yang besar membuat konsumen untuk
“terikat” pada Zalora dan mereka menjadi semakin tertarik untuk
berbelanja di Zalora.co.id dengan iming-iming diskon yang besar
tersebut.
5. Persepsi konsumen terkait pesan komunikasi pemasaran dalam
berbelanja di Zalora.co.id selama ini adalah baik mengingat konsumen
selalu merasa puas dengan harga dan kualitas produk yang ditawarkan
pihak Zalora. Selain itu mereka memahami adanya proses belanja yang
praktis serta kemudahan dalam pembayaran, serta yang paling menarik
mereka adalah diskon dan gratis ongkos pengiriman, sehingga dengan
demikian dapat dikatakan bahwa pihak Zalora telah sukses dalam
menyampaikan kepada konsumen berbagai keunggulannya
dibandingkan dengan pesaingnya.
6. Berdasarkan pada pesan yang ditangkap kelima informan diketahui
bahwa ternyata muncul beberapa tema yang terkait promosi yang
dilakukan Zalora, yaitu mengarah kepada e-shopping behavior,
excitement. dan impulsive buying. Jadi dapat dikatakan bahwa karena
informan merupakan heavy internet user yang aktivitasnya sebagian
besar menggunakan internet sehari-harinya maka menimbulkan perilaku
pembelian konsumen secara e-commerce. Selain itu juga karena foto
yang menarik dan bagus di iklannya, Zalora membuat konsumennya
terkesan atau terkesima untuk membeli dan hal ini mengarah kepada eshopping
excitement. Jadi karena konsumen merasa terkesan baik
dengan iklan yang dilakukan Zalora, maka mereka memutuskan untuk
membeli produk dari Zalora. Kemudian ada informan yang melakukan
impulsive buying karena pada awalnya tidak merencanakan untuk
membeli produk Zalora tetapi karena tertarik dengan iklan yang
dilakukan Zalora misalnya pada foto yang menarik, iklan dengan katakata
“menjanjikan” hal ini mendorong mereka untuk membeli produk
Zalora.
3.2. Saran
Sedangkan saran yang dapat dikemukakan pada penelitian ini antara
lain adalah sebagai berikut:
1. Sebaiknya pihak Zalora dapat mempertahankan promosi melalui
komunikasi yang selama ini telah berhasil menarik di benak
konsumennya, dengan lebih menitikberatkan bentuk promosi
yang menjadi pengalaman komunikasi di penelitian ini, atara lain
: Iklan, direct marketing dan sales promotion
9
2. Pada penelitian di masa mendatang diharapkan tema tema yang
keluar dalam penelitian ini seperti e-shopping behavior,
excitement. dan impulsive buying bisa menjadi variable perilaku
terkait dengan studi marketing komunikasi
10
Daftar Pustaka
Allen, C., Kania, D., and Yaeckel, B. (2001). One-to-One Web Marketing: build a
relationship marketing strategy one customer at a time. New York:WIley
Computer Publishing.
Azmil, F. (2013). 9 E-Commerce Yang Sedang Berjaya di Indonesia. Available on
http://www.merdeka.com/teknologi/9-e-commerce-yang-sedang-berjayadi-
indonesia.html diunduh pada 27 Mei 2013.
Baum, Steven K. (1999). The Glossary: Cn-Cz.. Glossary of Oceanography and
the Related Geosciences with References. Texas A&M University.
Bogdan, R.C. &Biklen S.K. (1982).Qualitative Research for Education : An.
Introduction to Theory and Methode.Boston : Allyn and Bacon, Inc.
C’elik, Hakan. (2010). Influence of social norms, perceived playfulness and online
shopping anxiety on customers’ adoption of online retail shopping An
empirical study in the Turkish context.
Childers, T. L., Carr, C.L., Peck, J., and Carson, S. (2001). Hedonic and
Utilitarian Motivation for Online Retail Shopping Behavior. School of
Management, University of Kentucky.
Constantinides. (2004). Influencing the online consumer’s behavior: the Web
experience.
Danaher, P.J. dan J.R.Rossiter. (2009). Comparing perceptions of marketing
communication channels. European Journal of MarketingVol. 45 No. 1/2,
2011pp. 6-42.
Darmiyati, Zuchdi. (1997). Pembentukan Sikap . Yogyakarta: LPKM IKIP.
Dawson dan Kim. (2009). External and internal trigger cues of impulse buying
online, Direct Marketing: An International Journal, Vol. 2. No 3.
Delafrooz. (2010). Students’ Online Shopping Behavior: An Empirical Study.
Dennis, C. , Bill Merrilees, Chanaka Jayawardhena, Len Tiu Wright. (2008). Econsumer
behaviour. European Journal of MarketingVol. 43 No. 9/10,
2009, pp. 1121-11.
Dennis et al. (2010). The Influences of Social e-Shopping in Enhancing Young
Women’s Online Shopping Behaviour.
11
Fajar, A. (2012). E-commerce Harus Siapkan Banyak Komponen Value
Chain,http://swa.co.id/business-strategy/marketing/e-commerce-harussiapkan-
banyak-komponen-value-chain diunduh pada 3 Mei 2013.
Farag, S. (2005). E-Shopping and its Relationship with In-store Shopping:
Empirical Evidence from the Netherlands and the USA.
Hirschman dan Holbrook (1982). Channels of distribution), social influence
through reference groups, perceived risk.
Jayawardhena, C. dan L.T. Wright. (2008). An empirical investigation into eshopping
excitement: antecedents and effects. European Journal of
MarketingVol. 43 No. 9/10, 2009, pp. 1171-1187.
Johnson, (1986). Research report: the role of behavioral modelling in computer
skills acquisition toward refinement of the model, Information Systems
Research, Vol. 11 No. 4, pp. 402-17.
Kacen dan Lee, (2002). Applying the E-Commerce on Online Consumer
Behavior, Information Systems Research, Volume forthcoming.
Kartika, B. (2012). Survei Global Soroti Kebutuhan Konsumen Asia pada ECommercehttp://
www.chip.co.id/news/startupspress_
release/4439/survei_global_soroti_kebutuhan_konsumen_asia_pada
_e-commerce.
Kotler, Philip. (1984). Manajemen Pemasaran. Prenhalindo; Jakarta.
Koufaris, M. dan W.H. Sosa (2002). Customer Trust Online: Examining the Role
Ofthe Experience With the Web Site.Department of Statistics & Computer
Information SystemsZicklin School of Business, Baruch College.
Kuswarno, E. 2005. Metode penelitian Komunikasi. Bandung: Remaja
Rosdakarya.
Liao and Cheung. (2000). Internet-based e-shopping and consumer attitudes: an
empirical study.
Moleong. (2005). Metodologi Kualitatif, Edisi Revisi. Bandung: PT Remaja
Rosdakarya.
Muhadjir, Noeng. (1996). Metodologi Penelitian Kualitatif. Yogyakarta: Rake
Sarasin.
12
Owen, R. dan P. Humphrey. (2008).The structure of online marketing
communication channels. Journal of Management and Marketing Research
Park, (2006). Applying the Technology Acceptance Model and Flow Theory to
Online Consumer Behavior, Information Systems Research.
Rahayu, E. M. (2012). 4 Tren yang Harus Diperhatikan Pelaku ECommercehttp://
tekno.kompas.com/read/2012/03/07/14270272/4 diunduh
pada 2 Mei 2013.
Rahayu, E. M. (2012). 4 Tren yang Harus Diperhatikan Pelaku ECommercehttp://
tekno.kompas.com/read/2012/03/07/14270272/4 diunduh
pada 2 Mei 2013.
Rinaldi, D. (2013). Mengapa Brand Besar Harus Masuk E-Commerce?. Available
on http://swa.co.id/technology/mengapa-brand-besar-harus-masuk-ecommerce
diunduh pada 1 Mei 2013.
Ruben dan Stewart.(2006). Communication and Human Behavior. United States:
Allyn.
Sawers, P. (2013). Tengelmann continues its Rocket Internet interest, this time
investing $26m in Asian Zappos clone Zalora available on
http://thenextweb.com/insider/2013/03/12/tengelmann-continues-itsrocket-
internet-interest-this-time-investing-26m-in-asian-zappos-clonezalora/
diunduh pada 27 Mei 2013.
Scissors, J.Z. dan R. B. Baron, (2010). Advertising, Media Planning. Seven
Edition. McGraw Hill.
Tuten, A. (2008). Personality determinants of online shopping: Explaining
online purchase intentions using a hierarchical approach.
Van Manen, M. (1997). Phenomenological pedagogy and the question of
meaning.Phenomenology & education discourse (pp. 41-68).
Johannesburg,South Africa: Heinemann.
Wakefield dan Baker. (1998). Creation of Favorable User Perceptions. MIS
Quarterly, Volume 23, Number 2.
Wenats, A.E. dkk. 2002. Integrated Marketing Communications, Komunikasi
Pemasaran di Indonesia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.